Sepuluh hari lalu tanpa direncanakan saya mengalami kecelakaan *yaiyalah*. Sekitar tengah malam saya lewat Mampang, seorang supir taksi membuka pintu lebar-lebar secara mendadak dan saya ga bisa menghindar. Nabrak, pingsan. Begitu bangun di sebuah puskesmas, saya baru sadar kalau handphone android saya menghilang. Kemungkinan sih diambil ketika saya pingsan. Rasanya…. denial.

Lalu saya pikir, saya pasti bisa lah ya hidup tanpa android. Toh saya baru kenalan sama OS android ya satu setengah tahun terakhir ini aja, selama ini ya masih pake Blackberry atau pake web. Manual.

Ternyata disaster, mak!

Gmail

Kelabakan pertama adalah kerjaan saya jadi terbengkalai, karena setelah tabrakan saya gak pegang laptop jadi gak bisa kirim e-mail menjelaskan saya kecelakaan. Yang biasanya saya sigap baca mail yang dipush, sekarang jadi ada delay. Lha salahnya juga saya nggak ngepush-mail ke BlackberryE-mail yang disetting emang beda kebetulan antara android dan blackberry.

Messenger

Hooh, saya masih pake Facebook Messenger terutama untuk komunikasi sama beberapa teman, dan beberapa grup, kalau di android biasanya langsung ada notifikasi dan bisa langsung dibalas. Tapi karena nggak ada notifikasi apapun, sekalinya buka Facebook ya sudah numpuk aja message. Hiks. Bener-bener deh.

Selain facebook messenger, ternyata saya juga dicariin di LINE messenger, Path message dan Telegram, padahal di blackberry saya ada BBM dan Whatsapp, ternyata tetep nggak cukup. Saya dapet beberapa message dari akun social media lain yang tanya kenapa ga ngecek Line, Path dan Telegram saya. Huft. Padahal saya jadi hiperaktif ngetweet ya, kenapa nggak DM aja.

Reader

Mateng. Saya bosan setengah mati ketika opname paska kecelakaan, biasanya saya nyampah dengan banyak membaca di aplikasi reader saya, entah RSS curator, quora, feed reader ataupun e-book. Laaaahh terlalu manja ternyata saya, padahal bisa browsing manual buka web satu-satu dan baca, tapi… kok ya ga simple. Cih. Cih.

Yang parah saya ternyata selama ini bolak-balik masak sangat bergantung sama aplikasi resep. Kemarin sepulang dari rumah sakit dan mau masak, saya bengong dulu di dapur. Mau ambil apa, numis apa, halahbeudz! Walau akhirnya sukses bikin sayur asem, ayam gulai dan jamur goreng tepung tapi tetep aja, ada jeda dulu. Ish banget.

Waze

Saya punya kebutuhan khusus dengan navigator, saya gak bisa ngapalin jalan entah kenapa. Kecuali beberapa kali lewat. Jadilah hari ini saya mau jalan cuma dari kos-an di Radio Dalam ke Warung Buncit bisa nyasar jauh banget. Simpel sih, salah belok. Harusnya lurus dari Jl. Bangka, saya malah belok kiri, lalu keluar di Jl. Tendean terus bablas ke Jl. Wolter Monginsidi. Itu mah nyasarnya jauh banget, ga niat. Begitu juga pas pulang, udah cakep ga nyasar sampe Jl. Antasari, entah gimana saya lupa putar balik dan tau-tau sudah di Jl. TB Simatupang. Duh, tujuan hidupmu apa sih chor?

Beberapa aplikasi tadi sih yang paling kerasa kehilangan, dan juga membuktikan bahwa saya terlalu terikat dengan android saya, dan ini mengerikan! Sebetulnya akan lebih mudah kalau saya langsung beli handphone baru, mampu og! Tapi karena saya punya ketergantungan khusus dengan majikan saya satu dan lain hal, rencana beli android baru ini saya tunda. Sekalian mencoba memanage hidup tanpa android.

Yah, begituhlah.